WHO; Orang Tanpa Gejala Covid-19, jarang menularkan Virus

176

Pasien Covid-19 tanpa gejala atau asimtomatis jarang menularkan virus yang menginfeksinya kepada orang lain.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), berdasarkan data yang dimiliki memang menunjukkan bahwa orang tanpa gejala (OTG)dikatakan jarang menularkan virus, namun hal tersebut masih diteliti.

“Data yang kami miliki, tampaknya masih jarang bahwa orang tanpa gejala (OTG) benar-benar mentransmisikan (virus) ke individu sekunder,” kata pemimpin WHO untuk respons Covid-19 Maria Van Kerkhove dalam sebuah konferensi pers virtual beberapa waktu lalu.

Kerkhove mengatakan, WHO memiliki sejumlah laporan dari negara-negara yang melakukan pelacakan kontak yang sangat rinci. Mereka mengikuti kasus tanpa gejala, mereka mengikuti kontak, dan mereka tidak menemukan transmisi sekunder.

“Ini sangat jarang dan banyak dari itu tidak diterbitkan di literatur,” ungkapnya.

Kendati demikian, WHO terus mempelajari data tersebut dan berupaya memperoleh lebih banyak informasi dari berbagai negara guna menjawab pertanyaan tersebut. Namun, Kerkhove menjelaskan bahwa orang atau pasien tanpa gejala sering berubah menjadi kasus penyakit ringan.

“Ketika kita kembali dan kita mengatakan berapa banyak dari mereka yang benar-benar tanpa gejala, kita mengetahui bahwa banyak dari mereka memiliki penyakit yang sangat ringan,” ucapnya.

Spesialis penyakit menular dan profesor epidemiologi dari Yale School of Medicine Dr Manisha Juthani mengatakan, banyak orang dengan Covid-19 yang tampaknya asimtomatis, sebenarnya memiliki gejala ringan atau atipikal. Bisa pula mereka pada tahap pra-gejala.

Pra-gejala mengacu pada tahap awal suatu penyakit sebelum gejala berkembang. Sedangkan asimtomatis mungkin merujuk pada tidak adanya gejala selama infeksi.

Juthani, yang belum meninjau laporan WHO mengenai kasus asimtomatis dan penyebarannya, mengatakan bahwa temuan itu tidak selalu tidak konsisten dengan perkiraan lain mengenai bagaimana infeksi virus corona secara pra-gejala dapat terjadi. Sebuah penelitian pada April lalu menemukan bahwa pelepasan virus, ketika seseorang mungkin dapat menulari orang lainnya, dapat dimulai dua sampai tiga hari sebelum gejala muncul.

Selain itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) memperkirakan dalam skenario perencanaan bahwa 40 persen penularan Covid-19 terjadi sebelum orang merasa sakit.

“Pasien-pasien ini tidak menunjukkan gejala. Sebaliknya mereka menyebarkan penyakit sebelum menjadj gejala. Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa jika kita mengarantina dan mengikuti jejak orang yang bergejala, kita dapat membuat pengendalian pandemi yang signifikan,” kata Juthani, seperti dikutip laman CNN.