Aplikasi Pelacakan Covid-19 buatan Inggris siap digunakan

117

Aplikasi pelacakan dan penelusuran COVID-19 yang dikembangkan Inggris sedang mengalami gangguan teknis. Namun pemerintah menyatakan bahwa aplikasi tersebut akan siap digunakan.

“Sistem pelacakan dan penelusuran ini akan segera siap,” kata Menteri Muda James Brokenshire, pejabat di Kementerian Dalam Negeri Inggris yang bertanggung jawab untuk urusan keamanan, dikutip dari Sky News

Brokenshire mengatakan, pihaknya tentu ingin melihat aplikasi ini dijalankan dengan baik dan efektif, setelah belajar dari pengalaman penggunaannya di PulauWight. Kemudian juga menangani sejumlah kendala teknis demi memastikan aplikasi ini bisa sehebat yang sudah dibuat.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan, pada bahwa program penelusuran orang-orang yang telah melakukan kontak dengan pasien positif COVID-19 akan dijalankan mulai 1 Juni mendatang. Program tersebut dianggap sebagai langkah kunci untuk kemudian membuka kembali perekonomian di Inggris, namun juga diiringi kritik setelah anggota dewan dari pihak oposisi menyebut aplikasi itu gagal diluncurkan tengah bulan ini.

Aplikasi telepon pintar yang dikembangkan oleh Layanan Kesehatan Nasional (NHS) itu tengah diuji coba di Pulau Wight, dan pemerintah menyebut lebih dari setengah jumlah penduduk yang mengunduhnya.(*)