TP PKK Sulsel gelar Rakorda, Pj Gubernur Bahtiar Instruksikan Tangani Stunting dan Inflasi

17
Pj Gubernur Bahtiar Buka Rakorda PKK Sulsel di Hotel Claro, Kota Makassar

BERANDANEWS – Makassar, Tim Penggerak PKK Sulsel menggelar Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) di Hotel Claro, Kota Makassar, Ahad (22/10).

Rakorda yang dihadiri Ketua TP PKK Kabupaten Kota se Sulsel ini dibuka Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin.

Dalam arahannya, Bahtiar menyampaikan tugas wajib PKK adalah menyelesaikan masalah stunting yang masih tinggi di Sulsel. Dimana, berdasarkan data yang ada, angka prevalensi stunting di Sulsel masih 27 persen.

“Tugas wajib PKK, prioritas, atasi masalah stunting ini. Ini juga adalah perintah dari Ibu Negara dan Ibu Mendagri, agar kasus stunting bisa diturunkan. Sulsel masih tinggi, 27 persen,” kata Bahtiar.

Di Sulsel, kata Bahtiar, terdapat 18 ribu lebih Posyandu. Ini harus kembali dicek, apakah harus ditambah, dan bagaimana fasilitasnya. Dalam hal penanganan stunting ini, PKK harus bermitra dengan semua organisasi, seperti Persit, Bhayangkari, dan organisasi lainnya.

“Aplikasi pendataan stunting, yakni Inzting, pastikan digunakan semua kabupaten/kota, supaya ada kesamaan data, sehingga penanganan stunting bisa dilakukan dengan tepat,” ungkapnya.

Selain stunting, Pj Gubernur Bahtiar juga meminta agar PKK menggerakkan kadernya hingga dasawisma untuk memastikan semua keluarga menanam pohon cabai di pekarangan rumahnya. Cabai merupakan salah satu komoditi penyumbang inflasi di Sulsel.

“Pastikan semua rumah ada pohon cabai. Jika ini bisa dilakukan, cabai tidak akan jadi penyebab inflasi lagi. Sekarang, harga cabai kembali naik. Cabai rawit itu, sudah di atas Rp30 ribu per kilogram,” ungkapnya.

Bahtiar menambahkan, PKK sebagai sebuah gerakan yang sangat besar karena memiliki kader hingga ke tingkat desa dan kelurahan, bisa tetap eksis dan tentunya dibutuhkan inovasi baru dalam pengelolaannya. Melalui gerakan PKK, diharapkan bisa menyelesaikan persoalan-persoalan, seperti kemiskinan ekstrem, stunting, hingga pengangguran.

Sementara, Pj Ketua TP PKK Sulsel, Sofha Marwah Bahtiar, mengaku siap bersinergi dengan pemerintah provinsi, termasuk menyukseskan program prioritas Pj Gubernur Sulsel. Khususnya terkait dengan penanganan stunting dan inflasi.

“Rakorda ini sebagai bentuk komitmen PKK Sulsel dalam menyukseskan program prioritas pemerintah provinsi. Termasuk dalam penanganan stunting dan inflasi. Program-program yang akan disusun dalam Rakerda ini, tentu harus diselaraskan dengan program pemerintah provinsi,” kata Sofha Marwah.

Pada pelaksanaan Rakorda ini, Pj Gubernur Sulsel Bahtiar Baharuddin didampingi Pj Ketua PKK Sulsel Sofha Marwah Bahtiar, menyerahkan hadiah kepada pemenang Lomba Mewarnai Batik untuk Siswa SMP se Kota Makassar, yang dilaksanakan PKK Sulsel bekerjasama dengan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Sulsel. Juga diserahkan bibit cabai kepada lima orang perwakilan cleaning service yang bekerja di lingkup Kantor Gubernur Sulsel. (*)