Berwisata Sejarah di Museum Karaeng Pattingalloang

188

Mungkin sebagian besar masyarakat Sulawesi Selatan sudah mengenal nama Karaeng Patingngalloang, tokoh pahlawan asal Kerajaan Gowa Tallo ini merupakan putra Raja Tallo yang konon memiliki keilmuan yang tinggi, bahkan menguasai beberapa bahasa asing.

Bagi Anda yang ingin mempelajari budaya dan sejarah Kerajaan Gowa dan Kerajaan Tallo? mungkin tak ada salahnya Anda berkunjung ke Museum Karaeng Pattingalloang yang berada di perbatasan Gowa dan kota Makassar. Selain traveling Anda juga dapat belajar banyak dari pahlawan yang satu ini.

Karaeng Pattingalloang adalah putra Raja Tallo VI yang lahir dari Permaisuri I Wara’ Karaeng Lempangang. Pada umur 18 tahun, Karaeng Pattingalloang telah menguasai beberapa bahasa asing seperti Portugis, Spanyol, Latin, Inggris, Perancis, Belanda, Cina dan Arab. Sedangkan bahasa lokal yang dikuasai adalah Makassar, Bugis, Mandar, Jawa dan Melayu. Kepiawaiannya inilah yang membuat Gowa menjadi negara yang kuat pada masa itu.

Karaeng Pattingalloang juga cukup mengetahui rahasia ilmu barat, mempelajari sejarah kerajaan-kerajaan Eropa dan mahir ilmu matematika. Ia juga menimba ilmu technical inovation Europe dan menjadi orang Asia Tenggara pertama yang menyadari pentingnya ilmu-ilmu terapan.

Museum yang berada di kawasan Taman Miniatur Sulawesi Selatan atau yang sering disebut kawasan Somba Opu ini hanya berjarak 7 km dari pusat kota Makassar. Sangat mudah diakses oleh mereka yang sedang berlibur di kota angin mamiri.

Sejarah pembangunan Museum Karaeng Pattingalloang yang sudah berdiri sejak 26 tahun ini dibangun pada area seluas 600 meter persegi. Bangunan museumnya menggunakan konsep rumah panggung dengan gaya atap yang menarik. Koleksi museum yang terdiri dari dua lantai ini cukup banyak, semuanya memberikan pengetahuan kepada kita tentang keberadaan Gowa pada masa lampau. Di lantai satu kita akan melihat berbagai objek hasil ekskavasi yang dulu menjadi elemen penting bagi keberadaan Benteng Somba Opu.

Didalamnya terdapat berbagai peninggalan manusia Gowa dahulu seperti lempeng tanah liat yang digunakan sebagai instrumen untuk menentukan hari yang baik untuk berbagai perhelatan seperti pernikahan. Di sudut yang lain, terpampang koleksi peninggalan perang Makassar ketika Kerajaan Gowa digempur VOC pada ahun 1666 – 1669. Koleksi benda bersejarah juga dapat ditemukan dilantai dua dari museum ini. Seperti tembikar atau gerabah serta keramik yang ditemukan ketika Arkeolog, Dr. Muchtar Paeni melakukan ekskavasi di sekitar situs Somba Opu sejak tahun 1989. Di halaman museum terdapat meriam hasil rekonstruksi H. Muchatar Ibrahim Daeng Naba, seorang siswa SMK Pembangunan.

Bagi Anda yang ingin menghabiskan waktu untuk belajar di Museum Karaeng Pattingalloang sebaiknya Anda dapat berkunjung pada waktu akhir pekan yakni Sabtu dan Minggu. Tidak hanya wisatawan domestik yang mengagumi berbagai koleksi museum ini tetapi juga para turis asing.