Tips Mendeteksi Penyakit, Hanya 30 Detik

84

Sistem kekebalan tubuh makin melemah seiring bertambahnya usia. Dalam kondisi ini, Anda disarankan untuk melakukan pemeriksaan atau tes kesehatan setiap 2 tahun sekali.

Kekebalan tubuh seseorang bisa saja menurun lebih cepat dari semestinya. Tentunya hal ini disebabkan oleh berbagai faktor. Melansir Daily Mail, ketika seseorang berada di usia 40 tahun ke atas, sistem kekebalan tubuh yang menua semakin tak mampu untuk menangkal penyakit. Sistem kekebalan tubuh ini hanya mampu bertahan dari penyakit yang sudah menyerang.

Namun sebenarnya ada cara mudah dan murah untuk tes kesehatan. Ini hanya memakan waktu sekira 30 detik dan memberi tahu Anda apakah semuanya baik-baik saja atau terdeteksi ada penyakit. Dikutip Brightside, berikut penjelasan lengkapnya.

1. Tekan akar kuku dengan kuat

Dengan ibu jari dan telunjuk kanan Anda , tekan bagian atas jari tangan kiri Anda dengan meremas akar kuku. Mulailah dengan ibu jari Anda dan tahan selama 3-5 detik. Setelah itu, lanjutkan ke jari lain dan ulangi yang sama.

Setelah Anda menghilangkan tekanan, darah harus mengalir kembali dalam waktu tidak lebih dari 2 detik. Jika ya, tubuh Anda memiliki aliran darah yang cukup. Jari-jari Anda terhubung erat dengan organ-organ internal Anda dan jika tes di atas menyakitkan bagi Anda , mungkin ada sesuatu yang salah. Inilah arti dari rasa sakit berbeda yang muncul, menurut para ahli:

a. Ibu jari: Jika meremas kuku ibu jari Anda terasa menyakitkan bagi Anda, ini mungkin merupakan Anda masalah paru-paru.

b. Jari telunjuk: Berhubungan erat dengan usus besar Anda, rasa sakit pada jari ini merupakan indikasi masalah usus besar dan sembelit.

c. Jari tengah: Nyeri pada jari tengah Anda adalah tanda masalah jantung.

d. Jari manis: Jari manis sangat terkait dengan hati Anda dan jika meremasnya menyakitkan bagi Anda, itu bisa menjadi pertanda ada masalah pada organ hati.

e. Jari kelingking: Nyeri pada jari kelingking menunjukkan masalah dengan usus kecil. Klik halaman selanjutnya untuk tes kesehatan yang lebih lengkap.

2. Mengepalkan tangan

Untuk tes ini, buat kepalan tangan dan pegang tangan Anda di posisi yang sama. Setelah 30 detik, buka kepalan tangan Anda dan Anda akan melihat bahwa telapak tangan Anda telah memutih. Ketika Anda mengepalkan, pembuluh darah Anda diperas, membatasi aliran darah ke tangan Anda.

Jika setelah Anda membebaskan tangan Anda, darah kembali mengalir deras, itu berarti pembuluh darah Anda bekerja dengan baik dan Anda sehat. Di sisi lain, jika perlu beberapa saat bagi telapak tangan untuk kembali ke warna merah yang biasa, itu bisa menjadi tAnda arteriosklerosis.

3. Regangkan otot pantat Anda


a. Berbaringlah dengan nyaman dengan wajah menghadap lantai.

b. Jaga kedua lengan lurus di samping Anda.

c. Jaga agar kaki kiri tetap rata dan perlahan-lahan angkat kaki kanan ke atas.

d. Tekuk lutut Anda dan tahan posisi ini selama 30 detik.

Jika Anda berhasil melakukannya, tubuh Anda sehat. Tetapi, jika tes itu menyakitkan, Anda mungkin memiliki masalah dengan gluteus maximus, salah satu otot terkuat di tubuh .

4. Tahan kaki Anda selama 30 detik

Tes kesehatan

a. Berbaringlah, menghadap lantai

b. Jaga agar lengan Anda lurus di samping tubuh di tanah.

c. Angkat kedua kaki Anda ke atas, sambil menjaga tubuh Anda tetap diam.

d. Tahan posisi ini selama 30-35 detik.

Jika Anda dapat melakukan hal di atas tanpa menggerakkan kaki atau menggerakkannya, tubuh Anda sehat. Di sisi lain, jika Anda merasa tugas ini sangat sulit, mungkin ada yang salah dengan perut atau tulang belakang bagian bawah.

5. Angkat tubuh bagian atas ke atas dan tetap diam

Tes kesehatan

a. Berbaringlah dengan nyaman dengan tubuh Anda menyentuh lantai.

b. Angkat hanya tubuh bagian atas Anda , termasuk tangan Anda , sedikit ke atas.

c. Tahan posisi ini selama 30-35 detik.

Tolong, ingatlah bahwa tes-tes ini bukan alternatif untuk tes yang sebenarnya dilakukan oleh seorang profesional, tetapi hanya pemeriksaan diri cepat yang dapat Anda lakukan di rumah. Jika Anda memiliki gejala yang merepotkan, jangan tunda berkonsultasi dengan dokter.