Hindari Penipuan di Internet, Google Rilis Scam Spotter untuk Pengguna

244

Sebagai respons atas tingginya tingkat dan angka penipuan di Internet, Google memberikan dukungan kepada Cybercrime Support Network guna membantu orang-orang mengidentifikasi penipuan.

Berdasarkan laporan FTC yang menyebutkan nilai kerugian yang ditimbulkan oleh penipuan (scam) di Internet mencapai USD 1,9 miliar atau sekitar Rp 27,9 triliun. Atas dasar itulah Google melalui program baru bernama Scam Spotter, berupaya menyederhanakan saran-saran ahli terkait guna menghindari penipuan:

– Jangan tergesa-gesa: Apakah si penipu memberi tahu kamu bahwa ini mendesak? Luangkan waktu dan ajukan pertanyaan supaya tidak tenggelam ke situasi yang buruk.

– Periksa mandiri: Apakah mereka mengaku berasal dari lembaga tertentu? Lakukan periksa mandiri untuk mencari tahu kebenaran informasi yang kamu dapat.

– Berhenti! Jangan kirim: Apakah mereka meminta kamu pergi ke suatu toko/layanan dan membeli kartu hadiah (gift cards)? Jika menurutmu pembayaran terasa mencurigakan, mungkin itu memang ada hal tidak beres di situ.

Halaman Web Scam Spotter
Selain tips di atas, pengguna akan mendapati macam-macam modus penipuan di halaman https://scamspotter.org/.

Google menampilkan beberapa contoh penipuan antara lain yang mengatasnamakan Covid-19, penipuan yang mencoba menarik hati korbannya, penipuan berkedok kabar buruk, serta penipuan berdalih kabar baik.

Kuis
Selain tips dan informasi, Google juga menyediakan kuis untuk menguji seberapa teliti seseorang dalam menentukan apakah suatu skenario termasuk penipuan atau bukan.