Erosi Garam rusak Lukisan Gua Tertua di dunia dengan Cepat

23
Erosi Garam rusak Lukisan Gua Tertua di dunia dengan Cepat

BERANDANEWS – Maros, Sebuah lukisan gua di pulau Sulawesi di Indonesia, yang diyakini sebagai yang tertua di dunia, membusuk dengan cepat karena erosi garam yang kemungkinan disebabkan oleh perubahan iklim, para arkeolog telah memperingatkan.

Lukisan sekelompok therianthropes, atau manusia dengan ciri-ciri hewan, yang tampak berburu hewan ditemukan di sebuah gua batu kapur pada tahun 2017 dan berumur hampir 44.000 tahun yang lalu.

Para ahli sekarang berpacu dengan waktu untuk menemukan cara melestarikan karya seni Pleistosen yang tak ternilai harganya.

“Dampaknya sangat parah dan akan menghancurkan lukisan-lukisan itu,” kata Basran Burhan, setelah memeriksa lukisan itu di Maros, seorang arkeolog dari Universitas Griffith Australia, dikutip dari Reuters, Kamis (10/6).

Pemanasan suhu dan meningkatnya keparahan peristiwa El Nino telah membantu mempercepat kristalisasi garam di gua, secara efektif “mengelupas” lukisan itu, menurut sebuah studi oleh para arkeolog Australia dan Indonesia yang diterbitkan dalam Scientific Reports bulan lalu.

Kekeringan yang berkepanjangan dikombinasikan dengan curah hujan monsun yang deras telah menciptakan kondisi “sangat menguntungkan” yang telah mengintensifkan kristalisasi garam, kata studi tersebut.

Pigmen yang membentuk gambar di dinding gua terkelupas, kata arkeolog Rustan Labe sambil menunjuk gambar di laptopnya yang menunjukkan skala pengelupasan antara Oktober 2018 dan Maret 2019. Dokumentasi gambar menunjukkan 1.36898 sentimeter persegi telah terkelupas. dalam enam bulan itu.

Labe, yang bekerja di Pusat Konservasi Warisan Budaya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, mengatakan para arkeolog akan bekerja dalam tim kecil untuk memantau pertumbuhan kristal garam dan organisme kecil lainnya di dinding gua.

“Kami akan mencegah dan mengatasi faktor-faktor yang mungkin menjadi ancaman, dan segera menanganinya,” kata Rustan.(*)